Tuesday, August 18, 2009

N11 Permatang Pasir : WABAK 71PU KALAHKAN H1N1


1. Setakat ini 67 nyawa telah menjadi korban akibat wabak H1N1 yang menular di seluruh negara, umum tahu BAB1 (khinzir) lah puncanya wujudnya H1N1, maknanya dari pembawaan BAB1 aka khinzir. Berbeza dengan apa yang berlaku kini di Permatang Pasir tempat berlangsungnya prk, wabak 71PU mengalahkan wabak H1N1.


2. Seperti juga wabak H1N1, wabak 71PU ini sudah pasti ada pembawanya. Setelah dijalankan siasatan terperinci, virus 71PU ini dibawa bersama oleh ketua gerombolan dari Kelate. Ketua gerombolan dari Kelate ini pernah cuba menyebar virus 71PU ini ketika berlangsung prk Manek Urai lalu namun berjaya disekat oleh PR. Dalam usaha menyebarkan virus 71PU di Manek Urai dengan menafikan Kelate tiada petroleum, seorang 'profesor' berjaya membuktikan wujudnya petroleum di Kelate. Sejak dari itulah usaha menyebarkan virus 71PU terbantut.

3. Apabila ketua gerombolan dari Kelate ini dapat berita akan ada prk di Permatang Pasir, beliau berserta rombongannya berkampung di Permatang Pasir dengan membawa bersama virus 71PU. Aktiviti penyebaran virus 71PU ini telah bermula sebelum dari hari penamaan calon lagi, hasil usaha mereka akhirnya berjaya dan mengena.

4. Mangsa pertama virus 71PU (lihat gambar atas) - menjelaskan bahawa BN telah membuat semakan terperinci berhubung kes pelucutan kelayakan calonnya Rohaizat Othman sebagai seorang peguam dan mendapati ia bukan satu isu kontroversi seperti yang didakwa oleh PR.

5. Mangsa kedua virus 71PU (gambar atas) - mendakwa bahawa rakan kongsi calon umNO be end Rohaizat yang songlap RM 140,000.

6. Sekali lagi seorang 'profesor' (gambar atas) tampil dan mengesahkan mereka berdua sah dijangkiti virus 71PU - Rohaizat telah dinafikan haknya untuk menjadi peguam kerana ada kes penyelewengan 140,000 ringgit, duit Kooperasi Pekebun Getah. Kesalahan ini jatuh dalam Bahagian 103D Akta Guaman 1976 tentang salah laku dan tindak tanduk peguam. Hak Rohaizat untuk menjadi menjalan kerja guman telah dibatalkan semenjak 7 March 2008. Rohaizat telah merayu keatas keputusan Majlis Peguam di Mahkamah Tinggi pada 12 Ogos lalu. Rayuan Rihaizat telah ditolak.Menurut Presiden Majlis Peguam – tuduhan salah dari Koperasi Pekebun Getah ini ditujukan kepada Rohaizat dan bukan kepada rakan dari syarikat guaman mereka.Duit 140,000 ringgit ini lesap. Tidak ada rekod wang ini dipulangkan kembali kepada tuan empunya. Kalau pun telah dibayar kembali kesalahan jenayah telah dilakukan terhadap anak guaman.

7. Sehingga berita ini ditulis, mangsa wabak 71PU meningkat mengatasi jumlah mangsa wabak H1N1. Kepada penduduk Permatang Pasir dan di sekitarnya, hati-hatilah dengan wabak 71PU yang sedang menular ditempat anda, walaupun topeng muka digunakan tetap tidak memberi kesan. Hanya satu sahaja 'vaksin' yang mampu melawan wabak 71PU dari terus bermaharajalela iaitu UNDILAH PAS.

Takbir! Takbir! Takbir!

2 comments:

Rantong said...

"Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu berdosa, dan janganlah kamu mengintip, mencari-cari kesalahan dan keaiban orang, dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengahnya yang lain. Apakah seseorang daripada kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) Maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah Penerima taubat lagi Maha Mengasihani. " (Al Hujurat ayat 12)
_______________________
View Profile: Rantong™

Abu Amirul said...

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Luqman Hakim, menceritakan pada suatu hari ada seorang telah datang berjumpa dengan Rasulullah S.A.W. kerana hendak memeluk agama Islam. Sesudah mengucapkan dua kalimah syahadat, lelaki itu lalu berkata :
"Ya Rasulullah. Sebenarnya hamba ini selalu saja berbuat dosa dan payah hendak meninggalkannya." Maka Rasulullah menjawab : "Mahukah engkau berjanji bahwa engkau sanggup meninggalkan cakap bohong?"
"Ya, saya berjanji" jawab lelaki itu singkat. Selepas itu, dia pun pulanglah ke rumahnya.

Menurut riwayat, sebelum lelaki itu memeluk agama Islam, dia sangat terkenal sebagai seorang yang jahat. Kegemarannya hanyalah mencuri, berjudi dan meminum minuman keras. Maka setelah dia memeluk agama Islam, dia sedaya upaya untuk meninggalkan segala keburukan itu. Sebab itulah dia meminta nasihat dari Rasulullah S.A.W.
Dalam perjalanan pulang dari menemui Rasulullah S.A.W. lelaki itu berkata di dalam hatinya :
"Berat juga aku hendak meninggalkan apa yang dikehendaki oleh Rasulullah itu."

Maka setiap kali hatinya terdorong untk berbuat jahat, hati kecilnya terus mengejek.
"Berani engkau berbuat jahat. Apakah jawapan kamu nanti apabila ditanya oleh Rasulullah. Sanggupkah engkau berbohong kepadanya" bisik hati kecil. Setiap kali dia berniat hendak berbuat jahat, maka dia teringat segala pesan Rasulullah S.A.W. dan setiap kali pulalah hatinya berkata :
"Kalau aku berbohong kepada Rasulullah bererti aku telah mengkhianati janjiku padanya. Sebaliknya jika aku bercakap benar bererti aku akan menerima hukuman sebagai orang Islam. Oh Tuhan....sesungguhnya di dalam pesanan Rasulullah itu terkandung sebuah hikmah yang sangat berharga."

Setelah dia berjuang dengan hawa nafsunya itu, akhirnya lelaki itu berjaya di dalam perjuangannya menentang kehendak nalurinya. Menurut hadis itu lagi, sejak dari hari itu bermula babak baru dalam hidupnya. Dia telah berhijrah dari kejahatan kepada kemuliaan hidup seperti yang digariskan oleh Rasulullah S.A.W. Hingga ke akhirnya dia telah berubah menjadi mukmin yang soleh dan mulia.

BERITA TERKINI